Saturday, May 17, 2008

Blogging di Rumah Sakit Bersalin Putri

Nulis blog sambil nungguin istri yang sedang dirawat dirumah sakit bersalin, Istri kamis lalu masuk rumah sakit karena bleeding. Tapi syukurlah setelah diperiksa Dokter Pudjo sikecil baik-baik saja. Dokter bilang bahwa istri mengalami kontraksi diplasenta, sehingga terjadi pendarahan. Saat ini istri harus istirahat total dirumah sakit, bahkan untuk buang air kecilpun tidak diijinkan turun kasur. Hari ini semoga diijinkan untuk pulang kerumah kalau memang tidak bleeding lagi dan Dokter Pudjo mengijinkan.

Doh saat nungguin istri saya juga sedang tidak enak badan flu, sakit kepala, batuk dicombine jadi satu apa namanya itu demam kali ye? Malem-malem tidur pake sleeping bag punya om Nico, mayan bikin badan hangat tapi tetap saja AC serasa bisa masuk ke sleeping bag. Moga aja hari ini saya juga baikkan, capek masa sudah seminggu sakit gini terus.

Oh iya, disini tidak ada wifi nih jadinya bisa konek ke internet pake starone modal sendiri. Sayang rumah sakit bersalin sebesar ini tidak ada fasilitas wifi free. Padahal jika dibandingkan dengan pendapatan rumah sakit mungkin tidak seberapa untuk menyediakan fasilitas itu. Anggap sajalah pake speedy unlimited hanya kisaran 750000/bulan plus beli akses point yang biasa paling gak sampai 1 jt dikali 4 lantai. Bulanan hanya 750rb tapi user lebih enjoy karena adanya fasilitas tambahan, weleh ntar malah user keenakan berwifi ria gak pengen pulang.

Fasilitas tambahan dikamar sudah lumayan, TV dah konek sama Indovision. Hehehe mayan bisa lihat HBO gratis, tapi ya share bareng yang lain karena kamar diisi dua orang. Kalau pilih kamar yang sehari 450rb enak tuh bisa sendirian plus ada spring bednya buat yang nunggu, kalah hotel bintang 7.

4 comments:

  1. rumah yang bagus, arsitektur yang menarik biasanya membuat penghuninya selelu betah di rumah

    ReplyDelete
  2. kalo di tambha fasilitas wifi malah banyka tambah yang betah distu,,,

    ReplyDelete
  3. hihi bisa-bisa si kecil gak mau lahir pak.. bapak-nya wifian terus :p

    ReplyDelete